Drama Beasiswa India

Saya tidak benci India, tapi tidak juga jatuh hati pada India. Sikap, perasaan, dan pikiran saya soal India adalah biasa saja. Kalau ada kesempatan pergi ke sana, saya akan bilang "ayo!". Kalaupun kesempatannya gak ada, saya juga gak akan ngebet mencari berbagai cara. Kondisi ini yang saya alami dalam setahun terakhir soal India. Pas tau saya dapet beasiswa S2 ke India, ya saya senang dan bilang "ayo!". Tapi pas tau ternyata cuma prank, ya udah. Biarin aja. Kok bisa? Jadi ceritanya gini. Di awal-awal baru pulang dari Cairo, 2021 lalu, saya banyak mencari informasi soal lowongan kerja dan beasiswa S2. Doanya memang gak condong ke dapet kerjaan atau dapet beasiswa, pokoknya yang mana yang nyantol duluan, berarti itu yang terbaik. Entah berapa beasiswa dan lowongan kerja yang waktu itu saya lamar, pokoknya tak terhitung. Lalu di tengah pencarian Google, nemu lah satu info tentang beasiswa S2 di India, namanya beasiswa ICCR (Indian Council for Cultural Relations). ICCR

Orang-orang yang selalu nanya kapan kawin


Saya sedang hidup di usia yang sedang gencar-gencarnya ditanya kapan kawin. Pertanyaan kapan kawin ini bukan lagi pertanyaan retoris atau basa-basi belaka, tapi udah jadi pertanyaan serius. Tidak hanya dalam acara kawinan teman atau silaturahmi keluarga, tapi dalam banyak hal. Misalnya dalam rapat mingguan di tempat kerja, dalam acara pengajian, bahkan atasan saya sampe manggil bicara empat mata hanya mempersoalkan kawin ini. Jodoh di tangan Tuhan kan, bukan di tangan kepala sekolah? *eh. 

Padahal, orang tua dan keluarga sendiri tidak pernah menyinggung-nyinggung apalagi menuntut kapan saya harus kawin. Tapi tetangga dan rekan kerja dan orang-orang yang kenal juga kagak, nampaknya jauh lebih sibuk dan khawatir jika saya belum kawin. Seolah-olah kalo bapak saya sakit, sakitnya karena saya belum kawin. Sampe-sampe tetangga menyarankan untuk saya segera diruqyah karena belum kawin-kawin. 

Saya tidak baper dengan pertanyaan dan basa-basi kapan kawin dari orang-orang, toh saya belum kawin juga bukan karena gak ada calonnya, tapi karena belum pengen nyari aja. Bercanda soal kawin sih oke-oke aja, bahkan saya juga sering melakukannya. Tapi bercandaan itu ada batasannya, kapan konteksnya sebagai gurauan, kapan sebagai kehidupan personal. Tidak baper tapi lebih seringnya kesel aja, kenapa orang-orang ini topik basa-basinya selalu soal kawin? Gak ada materi lain kah di kepalanya sehingga topik kawin menjadi satu-satunya materi yang harus dikeluarkan tiap ketemu? Dijodoh-jodohin sama si ini lah, si itu lah, mbok ya ngejodohin orang tuh pake ukuran toh. Kalau yang dijodohinnya udah bilang gak mau, loh kok maksa? Karena begini, sepanjang saya hidup di kota yang agak gedean dan lebih gede dari Purwakarta, dengan lingkaran orang-orang berpendidikan dan punya karir menggiurkan, saya gak pernah ngalamin tiap ketemu ditanyain kapan kawin. Tapi sejak saya hidup dan bekerja di tanah kelahiran ini, kok sering banget ya dapet basa-basi itu? Sampai-sampai gara-gara perkara ini, saya banyak menghapus nomor orang di kontak saya yang keseringan nanyain kawin dalam balasan status whatsapp yang saya buat. Sejujurnya nomor-nomor itu nomornya guruku waktu sekolah, ada juga sodara jauh, ada juga bapak-bapak dan ibu-ibu senior yang pernah ketemu satu kerjaan, tapi mau guru mau sodara mau senior, kalo nyebelin mah ya hapus aja. Seabsolut apa memangnya hidup mereka di kehidupan pribadi kita? Bahkan mau atasan kerja sekalipun, kalau sudah mulai atur-atur urusan perasaan dan mencoceng kehidupan personal, mohon maaf, obat jatuh cinta dan sakit hati tidak ditanggung BPJS, boskuh!  

Lagian nih ya, kalau status saya gambar makanan, komennya "kapan dimasakin istri sendiri?". Statusnya foto proses bikin Cutterme, balasannya "kalo udah nikah mah pasti ada yang bantuin jualin". Statusnya lagi jalan-jalan healing-healing-an, tetep komennya yang diskriminatif seolah kenikmatan jalan-jalan hanya dimiliki jika berdua dengan istri, seolah jalan-jalan sendiri adalah dosa tak terampuni, seolah-olah kalo jalan sendiri, maka yang keduanya adalah setan.

Saya merasa jauh lebih beruntung dengan privilege terlahir sebagai laki-laki. Karena laki-laki yang belum menikah di rentang usia seperti saya masih jauh lebih 'termaafkan' dibanding perempuan. Teman perempuan saya yang hampir satu usia dengan saya dan belum menikah, sampai rela resign dari kerjaannya dan nyari kerjaan di tempat yang jauh dari rumahnya demi bisa hidup tidak dekat dari rumah dan tetangga-tetangga bermulut pedas. Ya gitu, keseringan dapat pertanyaan kapan kawin dan sindiran-sindiran senada lainnya yang seolah-olah kebelum-nikahannya merupakan aib bagi keluarga. 

Kadang saya menduga-duga, jangan-jangan ada di luaran sana (atau mungkin memang banyak) orang-orang yang menikah bukan karena memang sudah merasa waktunya untuk menikah, tapi cuma buat membahagiakan orang-orang yang keseringan nanya kapan kawin aja. Atau ada juga cowok-cowok yang menikah bukan karena sudah siap jadi suami, tapi karena cuma ingin menghindari pekerjaan domestik. Biar gak nyuci baju sendiri lagi karena nanti dicuciin istri, biar ada yang masakin, biar ada yang beresin kamar, dan lain-lain. Ada juga cewek-cewek yang kebelet nikah bukan karena siap jadi istri, tapi gak enak aja temen satu geng udah nikah semua, jadi kehabisan temen main. Nah, saya harus memastikan diri bahwa jika saya menikah nanti, alasan pernikahan saya bukan karena cuma pengen enak-enak sejak malam pertamanya aja, dan bukan pula karena pengen menghindari pekerjaan domestik. 

Lagian aduh lagian, jika nikah yang dimaksud adalah hanya kesenangan di malam pertamanya, pasti saya sudah tergiur untuk melakukannya sejak lama. Tapi bagaimana dengan kehidupan setelah kesenangan malam pertama itu? Bagaimana kehidupan di malam kedua, ketiga, kesepuluh, keseribu, kesepuluhribu, keseratus ribu, dan seterusnya? Saya bukan orang yang tidak kawin karena kebanyakan mikir dan pilih-pilih, tapi siapapun kamu, tolonglah dewasa dikit dengan menghargai kehidupan pribadi orang, dengan menghargai bahwa setiap orang punya prioritasnya masing-masing. Lagian prioritas saya saat ini masih sama kok dengan tahun lalu, mau beli pajero. Alhamdulillah udah kebeli kanebonya. 

Menasehati dan ikut campur itu batasannya gak samar kok, sangat jelas garisnya. Cuma masalahnya garis itu sering samar di kepala orang-orang yang otaknya cuma kawin dan ranjang. Hih. 

Sisi bagusnya, basa-basi soal kawin ini ternyata bisa dijadikan ukuran seberapa menyenangkan seseorang untuk dijadikan teman atau relasi. Misalnya begini. Saya bisa duduk ngobrol dengan ibu-ibu seperti Dr. Iin dari waktu dzuhur sampe isya ngobrol ngaler ngidul tanpa beliau sekalipun nanya hal personal seperti kapan kawin. Hal itu bikin saya mau jadi muridnya Dr. Iin seumur hidup. Atau kalau dulu sering diajak jalan sama Bang Juhri bisa sampe berhari-hari karena kerjaan, ngobrol dan bercanda ke sana-sini tapi beliau gak pernah sekalipun nanyain kapan kawin atau hal ihwal seputar itu kecuali saya nanya duluan. Tapi ada nih ibu-ibu atau bapak-bapak yang baru ketemu baru ngobrol belum hitungan menit tapi langsung grasak-grusuk bahas kapan kawin dan pentingnya kawin bagi kehidupan manusia. Wes angel wes, obrolan setelahnya pasti gak seru. Pasti. Haqqul yaqiin!

Karena kenyataannya begini, orang-orang yang pernah saya temui dan gak suka basa-basi soal kawin, mereka memberi dampak dan faedah yang nyata buat hidup saya, sehingga saya selalu punya alasan untuk menyapa duluan, bersilaturahim ke rumahnya, dan tetap menjaga silaturahmi secara online. Tapi dengan orang-orang yang keseringan nanya kawin, bawaannya duh bikin pengen pindah kota. Jadinya saya menghargai dan menghormati orang-orang ini gak lebih dari sebatas alasan senioritasnya aja. Pasti ada faedahnya, gak mungkin gak ada. Tapi kalau pun gak bisa diambil faedahnya, yaaa ambil aja hikmahnya.    

Pernah suatu waktu saya berkesimpulan bahwa pencapaian sebesar dan sebanyak apapun akan dinilai sia-sia di mata orang yang selalu nanya kapan kawin. Misalnya waktu tahun lalu, saya bilang ke seorang bapak-bapak yang saya hormati karena senioritasnya bahwa saya dapet beasiswa S2. Respon pertamanya bukan apresiasi bahwa saya pernah tes TOEFL empat kali buat beasiswa itu, tapi malah nyuruh kawin dulu sebelum lanjut sekolah lagi. Dan obrolan selanjutnya bukan soal studi, tapi soal kapan kawin, kapan punya anak pertama, soal mahalnya biayain anak sekolah, dan hal ihwal yang gak ada kaitannya sama info pertama yang saya berikan soal studi. Dalam hati, wah saya salah orang ini. Fix! Gak bakal basa-basi ke bapak itu lagi. Masalahnya bukan kali itu aja, tapi setelah-setelahnya juga masih sering menghadirkan basa-basi yang sama. Kan angel. 

Pada akhirnya, karena hidup makin dewasa makin banyak masalahnya, maka harusnya kita makin punya banyak siasat untuk menghadapinya. Salah satunya dengan mengabaikan dan menghapus orang-orang yang keseringan nanya kapan kawin dari lingkaran hidup kita. Sesimpel itu. Gak enakan? Hey! Apakah orang-orang itu ngerasa gak enakan ketika nanya-nanya kapan kawin?    

27 Januari 2022.

        

Komentar

Posting Komentar