Postingan

Dear Ex-Isro …

  Hello, Al-Isro!  How’s life? Tiap liat Pak Tara nyetatus foto kalian, atau mamah kalian bikin status, rasanya saya masih Walas kalian. Kaya belum nerima aja kenyataan bahwa kita gak lagi bersama. Padahal setahun kemarin, pagi siang malam hape selalu rame notif entah dari kalian, entah dari orang tua kalian. Dari perkara Birul nanyain sekolah pake seragam apa, Sam nanya daring apa luring, sampe urusan gak penting dari Rai yang pertanyaannya suka absurd. Sementara sekarang, saya nyaris belum kenal kelas baru yang saya walikelasi, baik anak-anaknya maupun orang tuanya. Jadinya belum ada titik temu mau ngobrol apa atau bercanda apa sama kelas sekarang. Kondisi ini rasanya kaya hubungan yang dipaksa putus pas lagi sayang-sayangnya, lalu tiba-tiba dijodohin sama orang baru yang belum kenal. Statusnya sama orang baru, tapi hatinya masih sama orang lama. Aduduh …  Gini nih kalo udah putus tapi masih sayang, susah move on. Tiap liat Fachri, Davi, Otir ngumpul, bawaannya pengen motoin. Tiap li

Cancelling Recoil, seni menolak distraksi ketika malas baca buku

Musik Iman Ulle yang menyatukan

Catatan Safari Literasi Gol A Gong yang tidak seru

Gotong Royong Benerin Jalan di Momentum Agustusan

Cara Mengurus Penyetaraan Ijazah Luar Negeri di Kementerian Agama

Orang Tua yang Berbakti kepada Anaknya

Berkunjung ke Rumah Adhi

Catatan awal Juni

Review Buku Hukum Internasional by Prof. Dr. Boer Mauna

Seni Mengontrol Diri bersama Filosofi Teras by Henry Manampiring

Pengalaman Wawancara Kerja di Kedubes Suriah Jakarta

Mengurai kenangan di kafe-kafe Kairo

Memahami Revolusi Arab secara lebih matang | The Arab Spring by Ahmad Sa...

Di balik pernikahan Teh Euis dan Mas Fardan

Mari Kita Ngomongin Korona

Islam yang Saya Anut: Dasar-Dasar Ajaran Islam by M. Quraisy Shihab

Bertemu Pertemanan Baru