Khutbah Jumat - Dialog Surat Al-Fatihah

Salah satu rukun yang wajib ada dalam tiap rakaat salat adalah bacaan surat Al-Fatihah. Surat ini tidak hanya sebagai bagian dari salat, bahkan disebut sebagai inti dari salat. Setidaknya dalam sehari semalam, seorang muslim bisa dipastikan akan membaca surat ini sebanyak 17 kali dalam salat fardu. Apalagi jika ditambah dengan salat sunah, atau momentum lain di luar salat, tentu intensitasnya akan makin banyak lagi. Namun pertanyaanya, sudah seintens apa pemahaman kita atas bacaan yang setiap hari dirapalkan tersebut? Apakah surat Al-Fatihah ini sudah benar-benar menjadi bagian dari cara kita berkomunikasi dengan Allah dalam setiap salat, atau jangan-jangan surat ini dibaca hanya sebatas pelengkap salat dan formalitas ibadah belaka? Sudah seyogyanya seorang muslim menghayati dan meresapi rahasia agung yang terkandung di dalamnya; sebab ia tengah bermunajat kepada Rabbnya. Dengan demikian, hatinya akan lebih khusyuk, lebih tahu atas apa yang ia ucapkan, dan lebih mungkin untuk bisa memb

Yeay! Akhirnya Menang Kuntum Mekar!

 


.:: Ramadan 2011 ::.

Suatu pagi setelah ribuan hari. Tugas Antropologi mengantarkanku menuju ruang Kepala Sekolah, mencari tumpukan Koran beberapa hari yang lalu, kemudian mengemasnya untuk teman-teman yang sudah menunggu di ruang kelas. Koran edisi hari ini tergeletak masih perawan di atas meja tamu. Penasaran, lalu membukanya halaman demi halaman. Di halaman dalam, tepatnya kolom paling kiri sebelah bawah, ada Info Lomba Menulis Puisi Kuntum Mekar. Menarik, bahkan mampu menyeretku pada area yang sulit dilupakan, beberapa hari setelahnya.

Seminggu sebelumnya, Universitas Pendidikan Indonesia mengadakan Lomba Mading antarSMA tingkat Provinsi. Salah satu pesertanya adalah aku, dan dua teman lainnya yang membawa nama sekolahku. Di mading buatan kami, salah satu puisiku ada di sana. Judulnya ‘Menikahi Ramadan’. Tapi sayang, taka da gelar juara dalam ajang itu. Terbesit dalam pikiran, bukankah kekuatan mading kami ada pada puisiku? Sentiment memang pikiran semacam itu, tapi itulah perasaan yang kemudian bergelantungan dalam benakku, berhari-hari setelah mendengar kabar tak sedap itu. 

.:: Libur Ramadan 2011 ::.

Semua santri dipulangkan dari pesantren. Aktivitas dan segala rutinitas pesantren terhenti sampai satu minggu setelah lebaran. Aku pulang, membawa sebuah puisi yang (mungkin) menjadi penyebab kekalahan dalam Lomba Mading. Beranjak ke sebuah Warnet, tiba-tiba ingat Kuntum Mekar. Tanpa piker panjang, sobekan Koran waktu di kelas ku baca secara seksama, mengikuti alur perintah, syarat-syarat, dank u kirim lewat sur-el. Syaratnya harus tiga puisi, akhirnya dua puisi dibuat mendadak di depan computer warnet. Selesai.

Waktu itu hari selasa minggu ketiga di bulan September, kalau tidak salah. Pengumuman pemenang diumumkan via daring. Aku sempat titip pesan ke guru bahasa Indonesia agar dicek pengumuman tersebut, siapa tahu namaku ada di sana. Ketika mata pelajaran fiqh berlangsung, guru bahasa Indonesia mengetuk pintu dan mengumumkan di depan kelas, aku juara 1 lomba menulis puisi kuntum mekar 2011. Spontan, haru bercampur bahagia. Ada banyak hal yang kemudian tak bisa aku katakana, meskipun sebelumnya telah direncanakan sebelumnya.

Yes, menang!

Sebenarnya, keinginan kuat untuk menang lahir karena sebelumnya selalu gagal dalam lomba sejenis. Entah kenapa, tapi ternyata Allah memberi kejutan lewat ajang ini. Suatu hal yang tak terduga.

Satu bulan setelahnya, barulah acara penganugerahan dilaksanakan di Hotel Harris, kawasan Citylink Bandung. Bersama 170 orang lainnya, aku duduk di kursi tamu undangan sebagai penerima Beasiswa Pikiran Rakyat.  Dari acara inilah, aku kenal Fasha Rouf (Juara 2) yang juga pernah juara Kuntum Mekar di tahun sebelumnya serta Juara 1 Lomba Menulis Puisi FLS2N Tingkat Nasional, dan juga Syahrizal Sidiq (Juara 3) yang juga Juara Harapan 3 Lomba Menulis Puisi Madrasah Expo Tingkat Nasional. 

Komentar