Perbincangan Culture Shock di Amerika

  Beberapa minggu lalu, saya ketemu Pak Marpu di pesantrennya. Pak Marpu adalah guru pertama yang ngajarin saya Fikih sewaktu kelas satu MTs dulu. Salah satu yang kita obrolin waktu ketemu itu adalah soal bagaimana saya melihat sekaligus menyikapi Amerika yang dulu saya ekspektasikan, dengan Amerika yang saat ini saya alami. Tentu saja ada gap di antara keduanya, sesiap apapun mental dan fisik kita menghadapi kehidupan Amerika yang sudah sedikit banyak bisa diketahui dari media. Saya kaget bahwa di DC orang bisa ngeganja dengan bebas. Orang ngelinting di bis, di kereta, atau di taman adalah hal yang sering saya temui. Di New York, perempuan bisa bebas bertelanjang dada, juga berjemur di rerumputan Central Park hanya dengan  two piece  layaknya di pantai. Sajian  wine  di acara resmi, orang ke klub seks, orang tidak beragama, orang menikah sesama jenis, adalah list  culture shock  yang sebenarnya tidak perlu dikagetkan lagi kalo bicara Amerika, toh hal-hal itu sudah banyak ternarasikan

Kalimat dan Jenis-jenisnya


  • الكلمة هي اللفظ المفرد الدال على معنى
    Kalimat adalah lafadz mufrod yang menunjukkan satu makna. Contoh : قلمٌ (pulpen)


  • الجملة هي ما تركّب من كلمتين أو اكثر, تفيد أو لم تفد                                                                                       Jumlah adalah sesuatu yang tersusun dari dua kalimat atau lebih, bisa berfaedah atau pun tidak. Contoh :   العلمُ نورٌ (Ilmu itu cahaya),  إن حضر مدرّسٌ (Jika guru hadir).

  • الكلام هو ما تركّب من كلمتين أو اكثر, وأفاد                                                                                           Kalam adalah sesuatu yang tersusun dari dua kalimat atau lebih, dan berfaedah. Contoh : (Kelas itu bersih), إن حضر مدرّسٌ فاستقبل طلابٌ (Jika guru hadir, maka murid-murid menghadap).

Dari penjabaran di atas, dapat disimpulkan bahwa setiap kalam adalah jumlah, namun tidak setiap jumlah itu kalam.  

Kalimat terbagi menjadi tiga bagian, yaitu isim, fiil, dan haraf.

1. Isim (kb)
Sesuatu yang menunjukkan makna tentang dirinya tanpa dibarengi keterangan waktu. Dengan kata lain, isim adalah yang menunjukkan pada nama manusia, hewan, tumbuhan, benda mati, tempat, waktu, sifat, atau makna lain yang tidak terikat oleh waktu. Contohnya,  رجلٌ (lelaki), أسدٌ (singa),  زهرةٌ  (bunga), حائطٌ (dinding). Isim dapat dibedakan dengan yang yang lainnya, antara lain :

  • Memungkinkan bertanwin. Contoh : رجلٌ ,أسدٌ ,زهرةٌ ,حائطٌ
  • Memungkinkan dapat dimasuki Alif Lam. Contoh : العلمُ
  • Memungkinkan jar-nya dengan haraf jar atau dengan idhofat. Contoh :                                            على الشجرةِ – أمام الفصلِ – كتاب طالبٍ
2. Fiil (kk)
Sesuatu yang menunukkan makna tentang dirinya sendiri dan dibarengi dengan keterangan waktu. Fiil adalah setiap kalimat yang menunjukkan kepada pekerjaan tertentu dalam waktu tertentu. Fiil dapat dibedakan dengan yang lainnya, antara lain :

  • Bisa menyambung dengan ta' fail
  • Bisa menyambung dengan ta' tanits
  • Bisa menyambung dengan ya mukhothob
  • Bisa menyambung dengan nun taukid
3. Haraf (konjungsi)
Setiap kalimat yang tidak termasuk isim (kata benda), tidak pula fiil (kata kerja). Haraf tidak akan punya makna, jika tidak dibarengi dengan kalimat lainnya. Contoh :                              من – إلى – عن – على – في – و – أو - هل


  

Komentar