Khutbah Jumat - Dialog Surat Al-Fatihah

Salah satu rukun yang wajib ada dalam tiap rakaat salat adalah bacaan surat Al-Fatihah. Surat ini tidak hanya sebagai bagian dari salat, bahkan disebut sebagai inti dari salat. Setidaknya dalam sehari semalam, seorang muslim bisa dipastikan akan membaca surat ini sebanyak 17 kali dalam salat fardu. Apalagi jika ditambah dengan salat sunah, atau momentum lain di luar salat, tentu intensitasnya akan makin banyak lagi. Namun pertanyaanya, sudah seintens apa pemahaman kita atas bacaan yang setiap hari dirapalkan tersebut? Apakah surat Al-Fatihah ini sudah benar-benar menjadi bagian dari cara kita berkomunikasi dengan Allah dalam setiap salat, atau jangan-jangan surat ini dibaca hanya sebatas pelengkap salat dan formalitas ibadah belaka? Sudah seyogyanya seorang muslim menghayati dan meresapi rahasia agung yang terkandung di dalamnya; sebab ia tengah bermunajat kepada Rabbnya. Dengan demikian, hatinya akan lebih khusyuk, lebih tahu atas apa yang ia ucapkan, dan lebih mungkin untuk bisa memb

Budaya Nitip Bagasi Masisir



Kira-kira beberapa pekan sebelum ujian musim panas kemarin, Saya dan kawan sempat silaturahim ke rumah Ust. Jamaluddin. Judulnya sih silaturahim, padahal intinya numpang makan dengan sedikit basa-basi. Sambil basa-basi nunggu jam makan, kami ngobrol ngaler ngidul soal kampung halaman, soal orang-orang yang kita kenal dan saling terkait satu sama lain, dan soal masisir dulu dan sekarang ketika menghadapi liburan. Menurut Kang Jamal, dulu kalau ada masisir yang pulang kampung pasti banyak dititipin barang milik teman-temannya sebagai oleh-oleh untuk keluarga di Indonesia. Dan itu dilakukan dengan suka rela. Namanya juga temen, apalagi seperantauan, senasib, senajah, serosib, masa iya gak dibantu cuma sekadar nitip barang. Bahkan karena urusan digratisin bagasi aja, ukhuwah antarmahasiswa bisa jadi lebih dekat dan terbangun kedekatan yang luar biasa. Istilahnya Ukhuwah Bagasiyah. Tapi sekarang, grup sosmed itu jadi ramai oleh pedagang musiman yang jual bagasi. Apa-apa dijual. Apa-apa dijual. Pengen deh ada satu akun yang muncul di Pasar Masisir itu yang nerima titipan barang secara cuma-cuma. Atau mungkin karena dulu belum ramai sosmed, mereka memang sudah biasa jual bagasi tapi tidak terekspos?

Saya kira obrolan dengan Kang Jamal itu tidak akan membekas lama di ingatan saya. Tapi belakangan tiap menyoal bagasi, titipan, dan semua yang berkaitan dengan hal itu mengantarkan saya pada memori obrolan dengan Kang Jamal.

Pada momen pulang kemarin, saya sendiri mengalami fenomena nitip dan 'dibeli' bagasi oleh beberapa orang. Sedari awal, saya memang tidak punya niatan untuk jual bagasi. Alasannya ya karena saya khawatir barang sendiri aja banyak, dan takut gak sempet mikirin barang orang. Alasan lainnya, rumah orang tua saya adanya di kampung. Alamatnya tidak akrab dengan wawasan tukang pos atau tukang paket. Alasan lainnya lagi, saya sudah tahu sendiri bahwa kalau saya pulang pasti akan dapat titipan minimal dari tiga orang: Ika, Syifa, dan Emil. As always, tiga orang ini mustahil cuma nitip angin kentut yang diplastikin doang.

Sejak ketemu Kang Jamal itulah saya jadi serba khawatir mau jual bagasi. Meskipun saya butuh modal buat mahar, tapi saya yakin masih ada cara lain untuk itu selain harus jual bagasi. Menjual bagasi dikhawatirkan akan mengurangi rasa keikhlasan kita dalam hal menolong saudara, katanya. Keikhlasan menolong semacam itu pernah saya lihat ketika Kamal pulang kampung tahun lalu. Kira-kira seminggu sebelum pulang, ia muncul di grup angkatan kira-kira dengan kalimat, "mangga bilih aya nu bade nitip bagasi kangge nu di lembur, ahlan. Ngan wayahna sakedik ewang wae nya supados tiasa babagi sareng nu sanes." (Silakan barangkali ada yang mau nitip bagasi untuk yang di kampung halaman, ahlan. Tapi mau gak mau bagi-bagi jatah ya supaya bisa berbagi kuota dengan yang lain).

Ya Gustii, betapa suami-able-nya Kang Kamal ini. Ia rela menyisihkan sebagian bagasinya demi kebahagiaan teman-teman seangkatannya. Dan sejujurnya hal serupa tidak atau belum saya temukan di grup lain yang saya ikuti. Mungkin inilah alasan kenapa Teh Daisa mau menikah dengan Kamal. Karena ngasih bagasi gratisan. Entah berapa banyak yang waktu itu nitip barang ke Kamal. Tapi saya yakin sampai detik ini, hanya Kamal lah satu-satunya anak Pandawa yang dihormati anggota lainnya. Camkan! Mungkin karena bagasi gratisan itu, sampai saat ini belum ada satupun anak Pandawa yang berani ngebully dia, nyoblang-nyoblangin dia, atau bahkan bercandain dia aja jarang banget. Sekalipun ada, itu pasti Adi Wijaya. Itupun karena faktor iri pengen nikah muda.

Di zaman yang serba bayar ini, orang memang jadi serba pragmatis oportunis duitis. Ya wajar jika nitip bagasi Mesir-Indonesia atau Indonesia-Mesir sudah tidak gratis lagi. Orang butuh tenaga buat bawain barang titipan, tenaganya dari makan, makan harus beli, beli pake duit. Bahkan temen deket aja kadang ada aja pengalihan istilah biar gak gratis-gratis amat kalau nitip bagasi. Traktir makan lah, entar dipijitin lah, bahkan ada juga yang rela bawain titipan asal dikasih pin bbm temen ceweknya. Ya ampun.

Tapi memang nerima titipan barang secara gratisan itu gak enak. Kita gak dapet duit. Karena memang faktanya terima kasih doang tidak membuat kita jadi lebih ganteng. Terlebih bagi kita yang jomblo berhati google, yang didatangin ketika ada butuhnya doang. Kita sudah sangat kenyang dengan kata terima kasih, bahkan sudah khatam di dalam dan di luar kepala. Setelah terima kasih terucap, apa untungnya bagi kita? Paling-paling kita diceramahin soal keikhlasan dan pahala yang tiada tara, lalu setelah itu didelcont. Lalu hamba harus gimana?

Gini aja. Kamu boleh nitip gratisan, taaapiii....

Pertama, kamu harus pengertian. Menitip bagasi itu harus diiringi dengan sifat dan sikap pengertian. Kita harus ngertiin bahwa temen kita yang mau dititipin juga punya banyak hal yang harus dilakukannya. Jangan repotkan ia secara bertubi-tubi. Udah mah nitip, gratis, nyuruh pula. Silakan cari sendiri barang yang akan dititipinnya, packing sendiri, atau minimal harus rela barangnya dibongkar demi muat di koper, sehingga si pembawa risalah titipan itu murni cuma bawain aja. Kejadian nih ada yang nitip tapi rada ngariweuhkeun. Mau nitip tapi barangnya belum dibeli. Tolong cariin cireng yang krispi-krispi gitu sama basreng sekalian ya, katanya. Mending kalo titipannya itu, tolong beliin kayu putih atau obat pusing atau apalah yang mudah dan gampang. Ini cireng yang harus tahan dalam jangka waktu dua minggu dan krispi. Oh man!

Kedua, kalau titipannya harus dibeli dengan biaya cukup banyak, maka bayar pake duit bukan pake janji. Ustadz, nitip beliin hape ya tapi pake uang ustadz dulu. Kan brengsek. Ada juga yang baru nyampe Jakarta, baru aktifin internet, langsung dapet whatsapp kaya gini: 

"Nanti nitip ya beliin MP4 paling bagus dan mahal, nanti bawa ke Kairo. Pake duit kamu dulu aja ya"

"Lah, saya kan baru nyampe Jakarta. Kok udah direpotin?"

"Ya sekalian aja nanti sambil jalan-jalan siapa tau nemu MP4 paling bagus dan mahal. Beliin Ya!"

Ada juga yang nitip beli buku ampe lima ratus ribueun. Katanya udah ditranfer ke rekening. Yowis pake duit yang di dompet dulu. Eh beres beli barangnya, cek ATM masih kosong. Besoknya masih kosong. Seminggu kemudian masih kosong. Beberapa minggu kemudian setelah saya lupa apa itu ikhlas dan rido, baru ditranfer. Ini juga assem. 

Hidup di Indonesia dan gak punya duit itu susah, man! Apalagi kalau tahu bahwa duitnya abis gara-gara ditipu temen yang nyuruh beliin buku. Meskipun kita jomblo dan gak butuh-butuh amat duit buat malam minggu, tapi life always go on with do it. Jomblo tanpa duit ibarat hagar tanpa jahannam. Cenah. Apalagi dengan kondisi Indonesia, khususnya Purwakarta Bandung saat ini. Duit goceng udah kaya nush geneh! Angkot Ledeng-Caheum Rp7.000, harga batagor Rp15.000, paket hemat warteg Rp9.000, dan paket full dekorasi+tata rias nikahan Rp25.000.000 !

Ketiga, titip barang yang legal dan masuk akal. Rasanya asa teu kudu nitip rinso dan sabun lifeboy ke Mesir. Di Khoeru Zaman juga ada sodara-sodaranya. Titipkanlah barang yang ukurannya tidak terlalu besar, atau terlalu berat, atau berbahaya, atau bisa bikin temen kamu dapat masalah. Kecuali kamu dan teman kamu memang punya kesepakatan tersendiri soal barang-barang ini.

Keempat, berterima kasihlah dengan cara yang manusiawi. Ada loh temen yang berdoanya semoga barang titipannya sampai, bukan semoga yang bawanya selamat sampai tujuan. Salah satu cara untuk menunjukkan terima kasih itu, ambillah barang titipan itu ke rumahnya langsung, silaturahim dan temui orangnya langsung, hal itu jauh lebih berharga dan bermakna. Kita semua masisir ini bersaudara kok, mari saling sapa. Saling sapanya di dunia nyata, bukan cuma di maya. Baiknya jangan ada kalimat, nanti barangnya diambilin temen saya ya sekalian dia mau pulang ke Darosah. Itu gak asik men! Silaturahminya yang berharga itu, barang titipan mah hanya perantara aja. Dengan datang bertatap muka, bersilaturahmi, kan tidak menutup kemungkinan kita bisa bertemu saudara, punya temen baru, atau modus-modus dikit mah bisa meureun. 

Sebaiknya barang titipan itu sesampainya di tempat jangan diantarkan oleh orang yang dititipin, masa iya kamu tega ngerepotin dia lagi. Terkadang kita bahkan saya suka lupa bahwa temen yang kita mintain tolong itu sama-sekali tidak punya kewajiban atas keinginan kita. Maka dengan kelegowoannya yang telah mau meluangkan haknya untuk kita, sudah cukup beralasan untuk kita menunjukkan rasa terima kasih.

Kelima, ada saat di mana kata nitip memang wajib berubah jadi beli. Yaitu tatkala barang yang dititipin itu adalah barang dagangan. Nitip barang dua dus, kirain dari ortu buat anaknya, ternyata isinya pomade semua buat jualan. Jangan gitu lah, Bro! Mirip-mirip sama temen yang suka minjem SIM Mobil. Kalau untuk keperluan pribadi sih gak masalah. Tapi kalau dipake buat jasa travel dan wisata, masa iya empunya SIM dilupain gitu aja? Susah ditanggung bersama, masa bahagia dinikmatin sendiri?

Keenam, bijaklah atas segala konsekuensi. Setiap barang titipan tidak selamanya dan tidak selalu berjalan mulus. Barangkali barang itu sampai dengan sedikit penyok bungkusnya, atau tidak terbungkus rapi karena dibongkar demi muat di koper, dan sebagainya. Selama itu tidak mengubah bentuk, rasa, dan warna titipan yang karena kelalaian si pembawa, bijaklah memaklumi. Yang nitip barang dagangan juga sama harus bijak ketika barang dagangannya tidak sampai sesuai harapan karena faktor perjalanan. Misalnya ada yang nitip kurma muda dari Kairo ke Jakarta. Faktor pesawat delay, transit delay, barang terlambat nyampe di Jakarta. Dua hari kemudian baru nyampe. Walhasil, kurma muda yang berangkat dalam kondisi perawan, nyampe Jakarta sudah Janda. Maka harap memakluminya. 

Selama masisir ada dan jarak Mesir-Indonesia masih segitu-segitu aja, budaya nitip bagasi rasa-rasanya akan selalu ada. Maka mari budayakan nitip bagasi ini dengan sebijak mungkin. Di antara banyaknya masisir yang jualan bagasi di whatsapp dan facebook, saya masih punya keyakinan bahwa masih ada masisir yang mau dititipin bagasi secara gratisan. Tanpa modus apapun, tapi karena memang ikhlas dan mau menyenangkan saudaranya dengan wasilah bawain barang saudaranya. Wallahu A'lam.

06 Oktober 2016

Komentar