Seni Menyampaikan Substansi dalam Tulisan

Tesis: Meletakkan Ide ke dalam Kalimat Bagian terpenting dari sebuah argumen adalah substansinya, inti dari argumen, gagasan utama yang hendak dikomunikasikan, atau poin utama yang hendak dibuktikan. Hal ini seringkali disebut juga dengan sebutan Tesis: sebuah pernyataan argumentatif yang disajikan dalam satu kalimat deklaratif. Langkah pertama dalam membuat tulisan persuasif adalah dengan menuliskan satu kalimat utama yang menjadi ruh utama dalam argumen yang dibuat. Sebagai contoh, kalimat tesis yang bisa dibuat adalah: Pendidikan Lingkungan Hidup adalah Pelajaran Ideal untuk Mengenalkan Alam ke Siswa Didik Setelah punya pernyataan yang jelas dan substansial, tulisan argumen pun siap dibangun untuk memperkuat gagasan tersebut. Mode-Mode Penyampaian Sejak zaman Aristoteles, para retorikawan telah mengidentifikasi tiga mode utama penyampaian yang dapat kita gunakan untuk meyakinkan audiens. Aristoteles menyebutnya dengan istilah "bukti seni," karena mode-mode ini membutuhkan

Manajemen Rasulullah Dalam Berbisnis Bersama Syafii Antonio

Panel I Simposium PPI Timur Tengah dan Afrika 2018
e
Tema: Optimalisasi manajemen kapasitas diri dalam Lembaga keuangan Syariah


Menyiapkan Modal Manusia untuk Bisnis Syariah dan Keuangan dengan Konsep Prophetic Leadership & Management (ProLM Modeling)
Oleh: Dr. Syafii Antonio, M. Ec.



Dr. Syafii Antonio, M. Ec. mengawali sesinya dengan konsep dasar umat Islam dalam menjalani hidupnya. Setiap muslim harus mengikuti seorang contoh terbaik dan tersukses di dunia, yaitu Rasulullah saw. Dalam tinjauan apapun, Muslim ataupun Nonmuslim sepakat bahwa Rasulullah adalah orang yang sukses di dua dimensi, dimensi spiritual dan dimensi material. Dalam konteks tema simposium yang diangkat, Dr. Syafii memfokuskan pemaparannya pada kehidupan berbisnis dan berwirausaha yang Rasulullah miliki, yang faktanya punya masa labih lama dibanding masa kenabiannya.

Propehtic Leadership & Management (ProLM Modeling) merupakan sebuah konsep yang berangkat dari interpretasi kehidupan Rasulullah sebagai model dan contoh panutan di setiap spektrum kehidupan, khususnya dalam sektor kepemimpinan dan manajemen. Setidaknya ada tujuh aspek kehidupan yang patut diikuti dari sosok Rasulullah saw., antara lain:
  1. Sebagai contoh terbaik di bidang manajemen dan kepemimpinan.
  2. Sebagai contoh terbaik di bidang bisnis dan kewirausahaan. Masa kehidupan bisnis Rasulullah jauh lebih lama disbanding masa kenabiannya. 
  3. Sebagai contoh terbaik di bidang manajemen keluarga dan manajemen dakwah.
  4. Sebagai contoh terbaik di bidang manajemen sosio-politik.
  5. Sebagai contoh terbaik di bidang manajemen pendidikan.
  6. Sebagai contoh terbaik di bidang pendidikan: master dari segala master.
  7. Sebagai contoh terbaik di bidang militer.


Konsep ProLM dinilai penting dan punya urgensi untuk dipahami para pelaku bisnis karena seringkali sosok Rasulullah hanya hadir di musala, madrasah, maulud, dan tidak banyak dilibatkan dalam urusan pemasaran, pasar modal, manajemen, ataupun manufaktur.

Yang dimaksud dengan modeling ala Rasulullah adalah segala aspek harus mengacu pada empat sifat Rasul yang melekat pada dirinya: Shidiq, Amanah, Fathanah, Tabligh. Shidiq dan Amanah terhimpun dalam lema Integritas, sementara Fathanah dan Tabligh terhimpun dalam lema Kompetensi. 

Jika keempat sifat tersebut diuraikan, maka akan didapati pengertian sederhana sebagai berikut:
  • Shidiq: Mencakup kecerdasan personal dan rasa tanggung jawab.
  • Amanah: Kemampuan membangun inter-personal, yang biasanya akan teruji dalam kondisi ketika kepentingan umum berbenturan dengan kepentingan pribadi.
  • Fathanah: Profesionalitas, kualitas dan kompetensi.
  • Tabligh: Visioner dan kecakapan berkomunikasi.

Model ini merupakan satu kesatuan unsur yang akan saling memengaruhi satu sama lain. Setidaknya empat hal yang harus ada dalam diri Rasulullah ketika menjalankan bisnisnya. Personal (mencakup kecerdasan personal), Interpersonal (bagaimana membangun sebuah kepercayaan), Organisasional (mencakup profesionalitas, kualitas dan kompetensi), dan Komunal (visioner dan kemampuan berkomunikasi).

Dari keempat poin besar tersebut, lahir nilai turunan dari masing-masing poin, yaitu: Kecakapan Personal akan melahirkan Integritas(Integrity), yang terterjemahkan dalam sifat Shidiq. Kemampuan Interpersonal akan melahirkan Kepercayaan (Trustworthy), yang terterjemahkan dalam sifat Amanah. Kemampuan Organisasional (Organizational) akan melahirkan Kompetensi (Competency), yang terterjemahkan dalam sifat Fathanah. Dan kemampuan Komunal (Comunal) akan melahirkan kemampuan Komunikasi (Communicative), yang tertejemahkan dalam sifat Tabligh. Putaran model ini akan merujuk pada sumber kebijaksanaan yang sama, yaitu Asma Alhusna, dan Alquran sebagai sumber rujukan utama. 

Di sesi pertanyaan, Dr. Antonio memberikan jawaban untuk beberapa pertanyaan yang menurunya senada. Antara lain mengenai cara menyeimbangkan kemampuan teori fikih muamalat dan praktik dunia perbankan. Kekhawatiran ini muncul di tengah-tengah masyarakat, lantaran banyaknya mahasiswa Timur Tengah yang kompeten di pengetahuan klasik, tapi minim praktik. Sebaliknya, banyak pula para pelaku bank yang tidak banyak paham tentang hokum perbankan Syariah, bahkan bukan lulusan bidang tersebut.

Dr. Antonio menawarkan tiga pilihan yang bisa diambil, antara lain:
  1. Ikut berpartisipasi dalam berbagai pelatihan yang diadakan oleh Lembaga keuangan Syariah (misal: Tazkia).
  2. Lakukan studi kasus di berbagai tempat tertentu.
  3. Ikuti perkuliahan umum yang diisi oleh pihak perbankan yang sudah sangat tahu berbagai permasalahan yang ditemukan di lapangan.

Selain itu, Dr. Antonio juga menyampaikan beberapa tips agar sukses dalam mencapai masa depan yang gemilang.

1. Harus punya mimpi (Dream)
Untuk menunjang tercapainya mimpi tersebut, istikamahkan diri dengan menghadirkan Asma Alhusan sebagai pendamping setia setiap selesai salat. Hal ini dinilai penting karena beberapa hal, yaitu Asma Alhusna sebagai energi, motivasi, dan kebijaksanaan. Misalnya sifat Al-‘Aliim, dapat diimplementasikan menjadi membuat target membaca buku harian. 

2. Kompetensi (Competency)
Kompetensi merupakan kunci yang akan sangat mempengaruhi apapun mimpi yang dipilih. Tanamkan kalimat “if you are talking about …. and not meeting me, it is not complete”.

3. Jaringan (Network)
Kombinasi antara jaringan dan kemampuan adalah sebuah kebutuhan.

4. Kerja Keras (Hardwork)
Jangan lupa untuk memungkinkan diri untuk meraih kesuksesan dengan kerja keras.

5. Doa
Asma Alhusa adalah sebaik-baiknya doa. Istikamahkan Asma Alhusa setiap selesai salat, cukup hanya tiga menit.

Islamabad, 2 Maret 2018

Komentar