Perbincangan Culture Shock di Amerika

  Beberapa minggu lalu, saya ketemu Pak Marpu di pesantrennya. Pak Marpu adalah guru pertama yang ngajarin saya Fikih sewaktu kelas satu MTs dulu. Salah satu yang kita obrolin waktu ketemu itu adalah soal bagaimana saya melihat sekaligus menyikapi Amerika yang dulu saya ekspektasikan, dengan Amerika yang saat ini saya alami. Tentu saja ada gap di antara keduanya, sesiap apapun mental dan fisik kita menghadapi kehidupan Amerika yang sudah sedikit banyak bisa diketahui dari media. Saya kaget bahwa di DC orang bisa ngeganja dengan bebas. Orang ngelinting di bis, di kereta, atau di taman adalah hal yang sering saya temui. Di New York, perempuan bisa bebas bertelanjang dada, juga berjemur di rerumputan Central Park hanya dengan  two piece  layaknya di pantai. Sajian  wine  di acara resmi, orang ke klub seks, orang tidak beragama, orang menikah sesama jenis, adalah list  culture shock  yang sebenarnya tidak perlu dikagetkan lagi kalo bicara Amerika, toh hal-hal itu sudah banyak ternarasikan

Mudahnya Ngurus Visa On Arrival di Oman


Hasil gambar untuk visa on arrival oman

Beberapa waktu yang lalu, saya sempat melakukan penerbangan yang transitnya di Muscat, Oman. Awalnya gak kepikiran untuk mengunjungi negara ini, karena gak pernah ada wawasan papun sebelumnya soal negara ini. Tapi ketika dapet info bahwa paspor Indonesia bisa dapet Visa On Arrival (VOA) di Oman, saya jadi mulai tertarik. Plus, waktu itu dapet tiket paling murah yang transitnya sampe 20 jam. 

Dengan bekal bisa VOA dan transit lama itu, saya mulai googling tentang Transit Layover di Muscat. Karena di beberapa negara, penumpang yang transitnya lama bisa keluar bandara untuk city tour (seperti di Turki dan Qatar) secara gratis, atau ada juga yang berbayar. Hasil googling itu menunjukkan beberapa versi. Ada yang bilang visa transit itu gratis asal transitnya di atas 8 jam. Ada juga yang katanya bayar sebagaimana visa turis biasa. Cuma karena penjelasan yang pertama itu sangat rinci dan "kok keknya bener banget", saya percaya aja.

Hari H-pun tiba. Saya terbang dari Cairo ke Muscat, mendarat subuh hari. Nyampe pintu kedatangan, saya mendatangi Information Desk untuk nanya-nanya soal program layover itu. Si teteh-teteh Arab yang ada di desk itu agak judes, atau lebih tepatnya gak seramah dan sebersahabat orang Indonesia kalo kerja sebagai petugas informasi. Kata si teteh Arab itu, City Tour Layover memang ada dan visanya bisa gratis kalau kamu terbangnya pake Business Class ke atas. Nah gue? Udah mah pake Ekonomi, tiket promo paling murah pula! Syedih!

Sedikit kecewa sih karena dapet info yang gak akurat. Tapi daripada belasan jam di bandara gak puguh, akhirnya saya pun memutuskan untuk pergi ke loket VOA dan membayar visa di sana. Biayanya 20 Real Oman (OMR), atau setara 57 USD. Meskipun cuma kepakenya 20 jam doang, visa ini sebenarnya berlakunya bisa sampai 30 hari di Oman. Sayang beud. Prosesnya sangat cepat, langsung dikasih struk pembayaran, dibawa ke desk imigrasi, lalu sampailah di hall kedatangan yang penuh dengan kios-kios travel, penukaran uang, rental mobil, dan beberapa kedai makanan cepat saji.

Waktu itu saya sebenarnya sudah melakukan reservasi penyewaan mobil di Sixt Rental Car via online. Bahkan ketika saya ke sana pun, nama saya pun sudah ada di meja si mbak-mbak petugasnya. Tapi prosedurnya harus menyerahkan Kartu Kredit, sementara saya hanya punya Kartu Debit. Udah dirayu segimana pun, katanya gak bisa. Yaudah lah, mau gimana lagi akhirnya saya pakai transportasi lain buat keliling-keliling Kota Muscat. 

Kira-kira ada keseruan apa di Muscat? Apa aja yang mesti dilakukan dan tips-tips hemat di Muscat? InsyaAllah di tulisan selanjutnya ya ;)

04 Maret 2018.  

Komentar