Kenapa Lc harus pulang cepet?

Gara-gara sering kondangan, saya baru tau kalau di dunia ini ada beberapa perempuan yang pengen nikahnya pas lagi datang bulan. Katanya biar bisa pake kutek dan gak harus hapus makeup ketika waktu dzuhur atau asar buat jeda salat. Sementara bagi pengantin laki-laki, mereka pengennya nikah ketika istri barunya tidak sedang datang bulan. Kenapa ya? Duh, aku masih polos. Kondangan belakangan ini jadi rutinitas akhir pekan. Sewaktu Salman meminta alasan baik supaya jadi motivasi agar cepat-cepat pulang alatul, jawaban saya adalah di Indonesia banyak kondangan dan itu baik. Karena di acara kondangan kita bisa melihat orang-orang hadir dalam versi terbaiknya. Dari mulai penjaga buku tamu, penjaga prasmanan, staff WO, juru foto, teman-teman pengantin cewek, dan anak dari ibu-ibu teman keluarga yang ketika berpapasan dengan keluarga kami, mereka akan bertanya, “ini teh Aa yang di Mesir tea? Oh kenalin, ini anak Ibu yang bontot. Belum pernah ketemu ya?” Acara nikahan yang notabenenya acara kedu

Orang-orang Bucin dan Hikmah Iduladha


Kira-kira beberapa menit sebelum Ujian Nasional SMA dimulai, saya yang berada di ruangan Program Bahasa nekat keluar kelas dan masuk kelas IPA, ruangan di mana pacar saya berada. Waktu itu saya baca puisi di sana, ceritanya mau ngasih semangat sebelum ujian biar ada semangat-semangat lulus bareng. Memang sih dicie-ciein, tapi budak cinta mana kenal malu ya kan. Sampai akhirnya pengawas ujian datang dan dengan terpaksa saya harus kembali ke ruangan saya.  Itulah salah satu kisah bucin saya waktu SMA, termasuk kisah lainnya yang rela kabur keluar kompleks pondok demi beli nasgor, beli tunik Rabbani pake duit juara lomba, tiap pagi dibikinin sebotol susu Herbalife, pokoknya pacaran kita sehat banget lah waktu itu. Meskipun, hasil akhirnya adalah kita memang lulus sekolah bareng tapi kuliah di kampus berbeda dan dia udah nikah sama temen sejurusannya. Sue. 


Saya jadi ingat lagi perjuangan-perjuangan semasa jadi budak cinta itu gara-gara seorang teman curhat soal dirinya sendiri yang lagi dimadu asrama. Maksudnya dimadu asmara anak asrama. Malem-malem udah jamnya males ngapa-ngapain, tiba-tiba punya semangat aja buat jalan dari Asyir ke Muqotom. Apalagi masa-masa korona gini kan, anak asrama gak bisa keluar gerbang, jadi segala kebutuhan dari luar asrama menjadi peluang besar bagi cowok-cowok untuk membuktikan cintanya. Ada yang begitu? Adaaaa..... Atau di lain waktu ada cowok yang bilang pengen manjangin rambut biar keren, tapi kok tiba-tiba dicukur dengan gaya yang tidak seperti gaya biasanya. Katanya diminta cukur sama si neng. Demi si neng, rambut apapun rela aku potong. Bahkan ketika curhat itu terjadi, temen saya ini baru datang dari Asyir ketemuan sama tetehnya buat ngambil kado ulang tahun. Waktu itu udah hampir jam dua belas malem, kenapa gak besok pagi aja sih? 


Tapi pas udah putus dan gebetannya udah nikah sama guru bimbelnya sendiri, ex buciner ini nyanyi lagu Sewindu: Ooohh tak akan lagi, kumenunggumu di depan Saqor ~ 


Lagian masih tingkat dua tapi saingan sama yang udah Lc. Hellaww!


Orang-orang bucin ini memang lucu kalo diperhatikan. Ada yang rela nganter martabak jauh-jauh ke Muqotom dari Darosah, dengan suka rela dan bahagia, tapi kalau ada piring kotor di rumahnya aja males-malesan buat bersihin. Atau ngisi air galon buat stok kamar mandi kalau-kalau air mati, udah dikasih taufik dan hidayah juga tetep aja gak dikerjakan. Bahkan bisa dibilang, orang sejayyid jiddan apapun di Azhar, kalau udah bucin mah, otaknya tiba-tiba jadi dungu, kehilangan kewarasan, mau pingsan, udah gak ngerti lagi, parah. Coba buat kalian yang sedang diperjuangkan oleh orang-orang bucin, bantu sadarkan mereka untuk menjalani hidup yang lebih baik. Ingatkan mereka soal piket masak di rumahnya, ingatkan mereka kalau ngerendem cucian  jangan lama-lama karena yang laen butuh embernya. 


Uniknya, bucin-bucin kaya gini seringkali nampak di orang-orang yang baru pertama kali jatuh hati. Iya gak sih? 


Misalnya nih, orang yang enam tahun hidupnya di pesantren yang isinya cowok semua atau cewek semua, pas pertama hidup di Mesir dan ketemu lawan jenis, biasanya gelora jiwanya jadi tersulut buat deketin lawan jenis, pengen nyobain pacaran, jadi aktif di kegiatan-kegiatan yang campur baur biar asik aja gitu bisa akrab sama lawan jenis untuk pertama kalinya. Kalau kata pepatah Sunda, kawas kuda leupas tina gedogan. Seperti kuda yang baru lepas dari kandang.  Atau kalau yang versi syariahnya, ada orang-orang yang sebenernya ingin pacaran tapi takut ditahdzir sama ustadz atau dikasih catatan sama murobbi, mereka menjadi inisiator nikah muda, dengan dalil “menikah lebih baik daripada zina”. Iya gak sih? 


Untungnya saya udah pernah ngalamin fase jatuh cinta pertamanya dulu waktu sekolah, jadi kalau sekarang jatuh cinta lagi, level bucinnya dalam kadar waras dan sehat. Iya dong, bikinin Cutterme doang mah masih waras kan? Saya masih waras untuk tidak teleponan sambil makan bareng ngariung di nampan. Ngapain harus selalu nganter-nganter kalo cuma buat ngambil beras dari KBRI. Manja banget! Gue pesenin Uber, udah kelar! 


Saya ikutan kursus daring judulnya Science of Well-being, diadakan oleh Yale University. Lumayan loh gratisan, terbuka buat siapa aja. Katanya, cinta dan bahagia adalah kata kerja. Maka harus ada aktivitas yang dilakukan untuk mewujudkan itu, termasuk di antaranya pengorbanan. Permasalahnnya adalah apakah pengorbanan itu akan mengarahkan pelakunya pada kebahagiaan atau tidak? Kebahagiaan dalam urusan pengorbanan percintaan bisa diukur dari sehat tidaknya hubungan yang terjalin. Apakah setelah jatuh cinta justru mengubah diri kita menjadi orang lain, tentu bukan sesuatu yang sehat. Kalau mau pake ukuran agama, mungkin yang tadinya solat duha murni karena Allah, malah jadi biar ada alasan kalo ditanya abis ngapain? “Abis solat duha nih.” Atau dalam ukuran lain, yang sebelumnya suka ngebimbelin temen serumahnya, kok sekarang jadi ngebimbelin private terus ya? Sekilas bagi pelakunya memang nampak menbahagiakan, tapi penurunan kualitas dari dari titik “the best version of yourself” adalah sesuatu yang tidak baik bagi kebahagiaan jangka panjang. 


Selesai solat Iduladha kemarin, anak-anak rumah minta saya cerita soal hikmah Hari Arafah. Sejujurnya urusan-urusan ceramah gini saya parah separah-parahnya. Gak selancar ngeghibahin orang. Akhirnya ngalir aja cerita apa yang terjadi di Hari Arafah, gak ada hikmah-hikmahnya sama sekali. Salah satunya ngejulidin tenda haji plus yang mewahnya masyaAllah, gak ada mirip-miripnya sama sekali sama perjuangan Rasul waktu wukuf dulu. Sampai akhirnya saya kepikiran sekarang bahwa Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail juga sebenarnya bucin juga. Saking cintanya sama Tuhannya, sampe rela yang satu mau menyembelih anaknya, yang satu rela disembelih bapaknya. (Wanjayy di titik ini berasa aura ustadz gue memancar dengan redup ....) 


Di momen Iduladha ini, selain teringat soal kelakuan orang-orang bucin, saya juga jadi ingat lagi sepenggal kalimat yang saya tulis tahun lalu di buku jurnal. Kalimatnya begini: ciri haji mabrur adalah yang baik tutur katanya dan dermawan terhadap sesamanya. Jika belum terlaksana hajinya, maka pantaskan diri dengan ciri-ciri itu, siapa tahu Allah punya penilaian lain. 


Kesimpulannya, anda boleh bucin tapi tetep harus nyuci piring dan menjaga kebersihan dapur. Itu. 


01 Agustus 2020. 

Komentar


  1. Semoga aja ya para bucin di sekeliling anda baca tulisan ini, biar auto sadar wkwk.

    BalasHapus

Posting Komentar