Catatan awal Juni

Hai, Blog! Lama sekali rasanya tak bersua dengan blog ini. Akhir-akhir ini hampir selalu dalam kondisi ingin menulis tapi tak tahu apa yang harus ditulis. Padahal jika saja ada sedikit kemauan, ada banyak hal yang bisa diabadikan dalam kapsul-kapsul kalimat. Misalnya soal bibit anggrek yang membusuk di minggu kedua karena buruknya pengetahuan soal menanam anggrek, soal kolam ikan yang setelah dikuras dan dibersihkan malah menjadi genangan air dan sarang nyamuk, atau hal-hal lainnya. Minggu lalu, Bang Juhri dan keluarganya datang berkunjung ke rumah. Silaturahim, makan bersama, dan berbagi cerita dengan bapak saya. Intinya kenalan dan nyari yang ijo-ijo, katanya. Bang Juhri adalah salah satu kenalan waktu kerja di Makkah. Lebih tepatnya sesama petugas tapi jabatannya lebih tinggi. Alhamdulillah-nya komunikasi kami berjalan baik dan silaturahim tetap terjaga. Waktu ke mari, ia nanya, enakan hidup di kota atau di sini (kampung)? Saya bilang, enaknya hidup di kampung adalah bisa tetap hidu

Cara menjadi lawan bicara yang asik


Bang Saiful menceritakan kenangan pahit ketika ayahnya meninggal dunia, tiga hari setelah ia ditugaskan kerja ke Papua. Ia baru mulai berbenah memulai hidup di tanah timur itu, tapi ia harus kembali pulang ke Bekasi untuk menemui almarhum ayahnya, meski sudah dalam bentuk pusara. Tahlilan belum usai, rumah masih ramai dikunjungi tetangga dan keluarga, tiga hari kemudian ia memutuskan untuk kembali ke Papua. Kali ini, ia tidak menggunakan pesawat udara, tapi kapal laut. "Sengaja biar lama di jalan, melepas duka," katanya meringkas alasan. Perjalanan satu minggu di atas laut itulah yang rupanya banyak mengubah banyak hal dalam hidupnya. Ia temui sebanyak mungkin orang di kapal, kumpulkan sebanyak mungkin cerita, dan di sela-sela itu semua, ia punya banyak waktu untuk bicara dengan dirinya sendiri soal duka yang baru saja ia hadapi, juga soal arah hidup yang menurutnya harus dipikirkan ulang. 

Cerita itu saya dengar begitu saja, tak lama setelah saya cerita bahwa bapak saya sakit dan alasan saya pulang. Akhirnya cerita kami semakin panjang, saling mencari kesamaan dari dua cerita yang berbeda, yang pada akhirnya kita jadi punya cerita sendiri tentang saya dan Bang Saiful yang bertukar cerita.

Cerita Bang Saiful adalah satu dari sekian banyak cerita yang saya simpan sepotong-sepotong, tak pernah ada yang utuh, tapi potongan-potongan itu ketika digabung dengan cerita yang lain justru menjadi mosaik yang unik dan berwarna. Satu hal yang pasti sejauh ini, bahwa keterbukaan seseorang membagi pengalaman hidupnya, takkan mungkin terjadi jika kita pun tak membuka diri untuk membagikan pengalaman hidup sendiri. 

Saya tidak ahli soal bagaimana cara menjalin komunikasi agar bisa mendapatkan cerita orang lain dengan mudah. Tapi begini. Ada sebuah kutipan jurnal psikologi yang mengatakan adanya hormon Mirror Neuron dalam otak kita. Hormon ini bertanggung jawab dalam menciptakan rasa empati. Kita otomatis tersenyum ketika ada orang lain tersenyum, atau tiba-tiba ingin nangis ketika melihat orang nangis. Mirror Neuron juga menjadi pendorong kenapa kita ingin melakukan hal yang sama atas tindakan yang orang lain lakukan untuk kita. Kita ingin traktir makan seorang teman karena teman itu pernah mentraktir kita makan sebelumnya. Fenomena saling berbalas respon ini terjadi secara alami, bahkan bisa menjadi kebiasaan jika lingkungan sosial kita mendukung pola tertentu dalam tindakan/sikap/perilaku tertentu. 

Menariknya, kita bisa mengendalikan Mirror Neuron ini sebagai satu pola yang bisa kita lakukan agar kita jadi orang yang asik diajak ngobrol di mata orang lain. Nama teorinya "Yes, and." Kalau kita sedang mendengarkan cerita orang lain, kita cukup mengiyakan dan menambahkan cerita serupa yang kita miliki. Contoh sederhana, teman kita bilang "nasi goreng di warung itu enak ya." Biar asik, jangan jawab dengan kalimat "oh.", coba pake pola "yes-and". "Iya emang enak banget, dan mie gorengnya juga gak kaleng-kaleng." Dengan begitu obrolan jadi menarik, bisa lebih panjang, dan kita pun akan meninggalkan impresi yang berbeda setelahnya.

Dulu saya memulai belajar nulis dari puisi lalu cerpen. Lucunya sekarang saya udah gak tau menau gimana caranya nulis cerpen, apalagi puisi. Gara-gara mendengar cerita Bang Saiful, saya jadi kepikiran buat belajar lagi nulis cerpen. Ada akhwat yang mau belajar barengan? *loh

24 Desember 2020 


Baca juga:

Nasehat untuk Maba dari Kakak yang Udah Dua Kali Rosib

Guru Bimbel, membantu najah atau mempercepat nikah?

Jika Masisir menikah dengan non-masisir

Seni menangani jamaah haji nyasar

Kenapa Masisir suka pencitraan?

Surat cinta untuk Adek yang gak lolos seleksi ke Mesir


Komentar