Dear Ex-Isro …

 

Hello, Al-Isro! 
How’s life?
Tiap liat Pak Tara nyetatus foto kalian, atau mamah kalian bikin status, rasanya saya masih Walas kalian. Kaya belum nerima aja kenyataan bahwa kita gak lagi bersama. Padahal setahun kemarin, pagi siang malam hape selalu rame notif entah dari kalian, entah dari orang tua kalian. Dari perkara Birul nanyain sekolah pake seragam apa, Sam nanya daring apa luring, sampe urusan gak penting dari Rai yang pertanyaannya suka absurd. Sementara sekarang, saya nyaris belum kenal kelas baru yang saya walikelasi, baik anak-anaknya maupun orang tuanya. Jadinya belum ada titik temu mau ngobrol apa atau bercanda apa sama kelas sekarang. Kondisi ini rasanya kaya hubungan yang dipaksa putus pas lagi sayang-sayangnya, lalu tiba-tiba dijodohin sama orang baru yang belum kenal. Statusnya sama orang baru, tapi hatinya masih sama orang lama. Aduduh … 

Gini nih kalo udah putus tapi masih sayang, susah move on. Tiap liat Fachri, Davi, Otir ngumpul, bawaannya pengen motoin. Tiap liat Farrel dan Athar lewat, bawaannya pengen benerin pecinya yang konsisten miring. Dan banyak hal-hal kecil lainnya yang sekarang cuma jadi ingatan dan kenangan belaka.

Tulisan ini saya buat semata-mata sebagai pengingat bahwa setahun kemarin ini, saya punya pengalaman luar biasa bisa ketemu dan belajar bareng kalian. Jika Tuhan berkehendak, mungkin tulisan ini akan berumur panjang dan masih bisa kita baca di sepuluh atau dua puluh tahun mendatang. Mungkin ketika si Davi udah jadi atlet Olympic di Rusia atau Ukraina atau di mana lah itu, dia lagi di ruang tunggu mau lomba nyebur bentar lagi, dia sekrol hape dulu, buka blog ini dan baca tulisan ini. Eh bukannya nyebur ke kolam renang malah tenggelam di kolam kenangan. Aduduh~ 

Atau mungkin Haji Otir lagi selonjoran di depan Ka’bah, sekrol hape dan baca tulisan ini, seketika langsung doain saya dan semua anak-anak ex-Isro. Kali aja kan karena doa Haji Otir, kita bisa GFT-nya ke Mekah bareng, umroh bareng. Ya kali sepedahan di Pare lagi, sesekali sepedahan di Madinah seru kayanya. 

Beberapa hari ini tiap ketemu Sandhika atau Danar, mereka selalu nanya gimana kesan-kesan saya selama setahun bareng Al-Isro. Dan jawabannya adalah, setahun terakhir ini ada banyak sekali kejutan, ada banyak plot twist, ada banyak hal berharga yang seru dan bagi saya pribadi, mendewasakan. Kenapa begitu?
Karena sejujurnya saya gak pernah punya rencana hidup untuk ketemu kalian setahun kemarin. Bahkan saya gak pernah mengira akan jadi guru di sekolah. Saya tuh di-prank sekolah sejak awal! Kirain masuk sekolah ini bakal jadi guru Bahasa Arab, eh malah jadi guru Bahasa Inggris. Kirain jadi guru mapel biasa, tiba-tiba jadi wali kelas. Awalnya jadi Walas Maryam yang cewek semua, sehari kemudian dicoret malah jadi Walas kelas kalian yang cowok semua. Aku merasa terjebak di jalan yang benar ….

Dan jujurly, ngajar kalian tuh gak gampang. Ada yang lagi belajar malah ngobrol, mukul-mukul meja, coret-coret curhat di meja, bahkan parahnya kalau kalian lagi pegang hape, kalian malah bikin circle buat mabar. Si Bobob tuh biasanya. Terus gurunya dicuekin. Dicuekin tuh gak enak tau, emang kalian mau pas lagi ngomong tapi lawan bicaranya malah asik sendiri?

Hal lain yang bikin susah move on adalah saya punya bounding yang cukup kuat sama orang tua kalian. Secara pribadi, saya belajar banyak banget hal dari mamah-mamah kalian, utamanya soal parenting. Mungkin karena kita sama-sama passion banget di bidang ghibah ya, jadinya gampang ngebangun komunikasinya. Kadang saya sama Mamah Tyo ngeghibahin si Tyo yang Korea-an mulu dan males mandi, atau sama Amih Waka  ngebahas foto-foto Waka masa kecil yang suka ngoprek-ngoprek kardus. Termasuk gak disangka juga bakal kenal Mamah Rafan yang asik buat diskusi buku dan lain-lain.

Termasuk dari mamah kalianlah saya tahu siapa yang cepu.  Suatu hari Mamah Fadlan cerita bahwa Fadlan curhat soal nembak cewek dan ditolak. Lalu dengan cepunya Fadlan bilang ke mamahnya, “Ini diajarin Mr. Maul!”. Mamahnya bilang gitu di depan mamah-mamah yang lain, karena waktu itu lagi moment bagi raport. Di momen itu, harga diri saya runtuh! Cape-cape bikin image sebagai sosok pemuda anti gagal dalam percintaan, eh rusak seketika sama Fadlan :(

Maksudnya, kenapa bagian itunya sih yang diceritain? Kan bisa yang diceritain tuh soal saya ngajak kalian solat duha, atau ngabar (ngaji bareng), atau apa kek gitu yang ada wibawanya. Ini mah, ya tuhan, soal nembak cewek dan ditolak pula. Malu … malu … 

Sekalian saya mau klarifikasi kenapa Fadlan ditolak sama cewek yang disukainya. Tolong simak ini baik-baik! Cinta-cintaan tuh butuh jam terbang, butuh pengalaman. Apalagi ngertiin isi pikiran perempuan, mau baca buku berjilid-jilid juga gak bakal bikin kita paham gimana maunya perempuan. Kalo gak percaya, tanya aja ayah kalian. Berhasil gak ayah kalian ngertiin pikiran mamah kalian? Pasti sering gagal tuh. Yakin. Nah, nembak perempuan tuh teorinya gampang, tapi eksekusinya susah. Teori yang saya ajarin tuh udah bener, cuma Fadlan gagal mengeksekusinya.

Waktu itu saya bilang kan, kalo suka sama orang ya jangan langsung tembak. Kenalan dulu, cari topik dulu yang bisa bikin ngobrolnya nyambung, liat dulu karakternya. Pikirin dulu mateng-mateng, yakin mau nembak? Jangan-jangan kalian mah mau nembak cuma gara-gara gengsi-gengsian doang temen kalian ada yang pacaran. Cinta sih cinta, tapi harus tetep pake logika. Lagian kalo menurut saya, kalian gak usah lah cinta-cintaan. Kalian tuh kencing aja belum lurus, udah mau cinta-cintaan. Saya aja udah sekolah jauh-jauh, baca buku banyak-banyak, pas kenal cinta mah seketika jadi bodoh dan tak berguna. 

Apalagi kamu teh Fadlan, sing inget, ranking kamu nurun semenjak bucin-bucin begitu. Biasanya pepet-pepetan nilai sama si Athar, sekarang malah ketikung. Tikung balik! Sekarang mah fokus aja belajar yang serius, kurangin mabar, buktikan di kelas 9 ini bisa dapat nilai bagus. Kalau kamu berprestasi mah, nanti juga cewek yang pernah nolak kamu pasti menyesal karena pernah menyia-nyiakanmu! Semangat buat dia menyesal!

Anyway, meski kita udah gak bareng di kelas lagi, mudah-mudahan tetep bisa bertukar kabar dan bersilaturahmi. Saya pasti akan sangat menunggu kabar baik dari kalian, entah kabar baik hari ini atau di hari-hari mendatang. Saya yang mungkin minim kontribusi di hidup kalian, pasti akan tetep seneng ketika suatu hari nanti denger Otir mungkin udah jadi dokter hebat kaya bapaknya, atau mungkin denger kabar Fachry jadi pengacara, atau Rafan sukses berorasi di podium besar, atau Danar lagi tanding basket sama Jokowi. Yaa siapa tau kan Jokowi pensiun berpolitik lalu manuver jadi pemain basket.

Pokoknya ditunggu kabar baik dari kalian semua. Saya memang bukan guru terbaik yang pernah kalian temui, bukan juga guru yang paling mudah dimengerti kalo jelasin materi pelajaran, tapi Saya insyaallah yang paling kenceng doain kalian supaya kalian semuanya jadi orang-orang sukses, jadi orang-orang berpengaruh yang punya privilage, jadi orang dalam di tempat-tempat keren, biar kalo nanti saya ada butuh tinggal telepon kalian. Huehehe…

Jangan lupa sayangi dan hormati orang tua. Janji gak akan skip, abis baca tulisan ini, tolong cuciin piring kotor di rumah kalian, biar mamah kalian hepi. Katanya sayang mamah?!

Juli, 2022.

Komentar